PROFIL TN

TUNAS NAIMBARU

Tunas Naimbaru adalah Organisasi muda mudi Parmalim. Terbentuk pada tanggal 25 Maret 1958. Yang didirikan oleh Raja Ungkap Naipospos (Ihutan Parmalim). Tunas naimbaru  naposo Bulung Parmalim adalah naposo yang diharapkan bisa dikedepankan oleh natua-tua Parmalim yang akan menjadi generasi penerus bagi Parmalim berdasarkan Ajaran Amatta Raja Nasiakbagi.

 

Keterangan logo Tunas Naimbaru

Setiap lambang pada logo tunas naimbaru memiliki arti tersendiri

  1. Tarsongon bunga namangerbang namanggombarhon:

(seperti bunga yang mekar yang menggambarkan)

  • Ingkon sihalomohon

(harus disukai, maksud nya naposo parmalim harus bisa menjadi naposo yang disenangi oleh sesama muda

mudi, orang tua, dan masyarakat dengan berperilaku yang sopan santun dan sesuai ajaran amatta Raja

Nasiakbagi)

  • Ingkon paagurhon

(harus menggharumkan, maksudnya adalah naposo Parmalim harus bisa menggharumkan nama Tunas

Naimbaru melalui perilaku yang baik , sopan santun, dan prestasi-prestasi )

  1. Tarsongon api namarsigorgor namanggombarhon:

(seperti api yang menyala)

  • Naingkon sipalas roha

(yang harus menyenangkan hati)

  • Naingkon patiurhon Roha

(yang harus membersihkan hati)

  1. Manggombarhon 5 (lima) Patik Ni Hamalimon

(menggambarkan 5 patik hamalimon)

Ima siulahonon dohot siparngoluhon ni naposo dibagasan ugamo malim, patuduhon sondang natiur

diparngoluon dohot dibagasan parsaoran.

(yaitu yang harus dilakukan dan dilaksanakan muda mudi parmalim  di dalam Ugamo malim, menunjukkan sikap , perilaku kebaikan  didalam menjalani hidup dan   menunjukan sikap yang bermoral ber etika (sikap yg baik) terhadap dunia sekitarnya (tu mangajana) .

Bagian Partongatonga (Paduahon)

(Bagian kedua)

  1. Dua Bulung , ima manggombarhon

(Dua daun yang menggambarkan)

  • Poso di pamatang dohot di roha manang Parbinotoan

(muda di fisik, dan di pengetahuan )

  • Manggombarhon baoa dohot borua

(menggambarkan muda mudi pria dan wanita)

  1. Nasongon habong , ima namanggombarhon:

(seperti sayap , yang menggambarkan)

  • Boi sipajoloon

(bisa dikedepankan, maksudnya adalah menjadi pemuda pemudi yang bisa dikedepankan orang tua Parmalim

dalam keadaan apapun).

  • Naringgas suruon mangula , marhobas

(yang rajin disuru bekerja)

  • Jadi tundun ni natuatua jala asangasang di pudian ni ari.

 

 

Bagian Partoru (Patoluhon)

(bagian bawah(ketiga))

Pitu bagian namarsitungkolan

(7 bagian yang bergandengan)

  1. Namanggombarhon sada ni roha marsitungkolan dibagasan sada ni partahian dohot parbinooan di Hamalimon (Ugamo Malim)

(yang menggambarkan

  1. Patuduhon 7 (pitu) aturan Ni Ugamo Malim ima

Rahutrahut ni parhondion

(menggambarkan 7 aturan yang ada di ugamo malim)

Dua inganan Parbue

  1. Bagian parhambirang ,

(Bagian Kiri)

Namanggombarhon hadaulaton Parbue ni :

  • Haserepon
  • Habengeton
  • Hahormaton dohot
  • Hapantunon
  1. Bagian Parsiamun

(Bagian Kanan)

Ima namanggombarhon habonaron ima parbue ni

  • Poda
  • Tona
  • Patik dohot
  • Uhum

 

RUPA

(Warna)

  1. Nahunik, manggombarhon “Tunas”

(Kuning menggambarkan “Tunas”)

  1. Narata , namanggombarhon “Toras”, ima gabe dasar

Naposo Bulung Tunas Naimbaru ima najadi tundun di jolo jala asang asang di pudian ni ari , dibagasan sada Ni roha , sian na marsitungkolan, marsiajaran, mardame dame marhite parholong ni rohaon mangihut di pudi ni natu tua mangoloi ajarr ni amanta Raja Nasiakbagi